Music Theory

Posted on Updated on

Dave Mustaine
Dave Mustaine

Walopun seandainya memang bener Dave Mustaine (Megadeth) bilang bahwa beliau nggak butuh teori musik, tetep aja yang bilang begitu adalah musisi kelas dunia yang udah punya jutaan fans. Lha kalo Sensei sok – sokan nekat mau ikut – ikutan bilang gitu, ya bakal diketawain semua orang, termasuk penjaga kios rokok di depan Dojo Gitar.

BB King, Jimi Hendrix, SRV dkk memang mungkin nggak ngerti istilah baku dalam teori musik, tapi mereka adalah orang yang berbakat. Orang berbakat mungkin memang nggak terlalu butuh teori musik, karena mereka terlahir dengan logika musical yang cenderung tau bagaimana cara kerja harmony dan konteksnya. Orang – orang yang berbakat itu ada cukup banyak. Generasi muda yang gokil diantaranya Ariel Lanyi dan Joey Alexander. Kalo kita merasa susah berkembang sendiri secara alami tanpa panduan informasi dari sumber eksternal, berarti kita tergolong musisi biasa (butuh teori).

Gampangnya : Orang mungkin memang bisa jadi musisi hebat tanpa teori musik. Dan orang bakal jadi musisi yang lebih hebat lagi dengan teori musik😉

BTW, otodidak or akademis itu cuma cara untuk mendapatkan informasi (teori) nya aja, dan buat musisi biasa, teori itu sepenting ngapalin nama – nama hari or bulan, serta konteks penggunaannya.

So far :

  • Tidak pernah ada musisi yang paham teori, trus nyesel.
  • Tidak pernah ada musisi yang paham teori, trus mengeluh doi jadi nggak kreatif.
  • Ada cukup banyak musisi yang berharap mereka paham teori.

Pendapat personal Sensei :

  • Teori itu tidak susah, apalagi kalo tau step – stepnya, bakal super gampil. Kebanyakan orang mengira bahwa teori musik itu seperti masukin kalkulus dalam buku matematika SD. Kagak meeen. Itu sih seperti ngasih bukunya Pat Martino ke orang yang baru beberapa bulan maen gitar. Makanya buat yang otodidak, silakan coba dulu belajar formal buat tau step – step nya😉
  • Memang dosis teori musik bakalan jauh lebih mlintir kalo kita kuliah di jurusan musik, tapi buat sebagian musisi non kuliahan, beberapa hal fundamental aja udah cukup tuk maenin musik sehari – hari.
  • Contoh tergampilnya adalah yang bikin 70 – 90% gitaris pemula pada mlintir : modes. Diatonik modes itu sesimpel skala mayor dengan root yang berbeda.
  • Sebaiknya jangan membatasi diri kita dengan musisi yang kita idolakan (saat ini) karena dunia itu luas bung, jadilah musisi yang lebih baik lagi. Teori musik akan membantu melancarkan perjalanan musical kita.

2 thoughts on “Music Theory

    nasywa said:
    September 5, 2014 pukul 12:56 pm

    Harus tetap belajar teorinya ya. Supaya malah makin lancar ….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s