Technique, Speed Playing & Shredding

Posted on Updated on

shredder-shredding

Setelah nyenggol Bebop n Rocksteady (ya anggap aja udah, wong semua orang bisa maen steady beat), sekarang tiba waktunya nyenggol boss mereka :

Shredder!

Ini emang rada nyimpang dikit dari seri Classical Music Fundamentals, tapi GPP, ceritanya refreshing n revisiting guitar chapter sejenak. Sebelum ke shredding, ada baiknya tuk nyenggol teknik n speed playing secara umum dulu :

Teknik

Teknik adalah cara kita mengeksekusi sesuatu.

  • Dalam music playing, dengan mengetahui prinsip dasar dari teknik maennya, bisa bikin orang bisa maen musik. Dan yang nggak tau dasar tekniknya, nggak akan bisa maen. Teknik ini walopun punya beberapa variant resmi (school), tetapi basic filosofinya sama, yaitu cara terefisien yang bisa digunakan secara umum untuk maen. Nah kalo udah bisa maen, lalu apa yang mau dimaenin? Kalo definisi diatas adalah teknik sebagai cara fisik kita untuk mengeksekusi bunyi, istilah teknik juga bisa mencakup cara kita memilih notes :
  • Dalam improvisasi, komposisi n orkestrasi, dengan mengetahui prinsip dasar dari cara kerja harmony (teori) dan device (or ide), bisa bikin orang berkreasi secara musical dengan lebih ekspresif, dan juga mengapresiasinya. Dan orang yang nggak tau prinsip dasar ini, mungkin masih tetep bisa berkreasi via trial n error. Tapi proses ini terlalu tedious untuk jaman instan macam sekarang ini. Info-info di blog ini bisa bantu tuk jadi remedy.

Kenapa explorasi di 2 jenis teknik ini penting?

  • Speed Playing! Tentu saja, cara tergampil untuk bedain orang bisa or kagak (terlepas dari aspek musicality nya) adalah dengan melihat kecepatannya. Orang bisa lari or kagak diliat dari kecepatan. Orang bisa berenang or kagak diliat dari kecepatan. Orang bisa ngetik or kagak diliat dari kecepatan. Semua orang cenderung bisa eksekusi apapun dengan pelan, even bagi yang masih ngetik pake 11 jari sambil nyari lokasi huruf, pada akhirnya bakal bisa nulis sesuatu. Tapi definisi ini beda dengan ‘bisa’ yang dibahas disini, karena di musik punya parameter time n groove. Semua orang bisa maen akord CAGED (walo misalnya tiap akord butuh semenit untuk memposisikan jari), cuman kagak semuanya bisa maen groovy, in time, dan in context. Speed playing juga bisa digunakan untuk mengukur efisiensi dari teknik seseorang, karena speed playing mustahil dieksekusi dengan brute force. Kalo nekat, berarti siap – siap tuk cidera serius, or bahkan memungkinkan tuk cacat permanen yang bikin kita cuman bisa pasrah jadi audience seumur hidup.
  • Biar kita bisa maen banyak musik dari berbagai gaya. Tentu saja bakal boring tuk maenin C – Am – Dm – G ke C lagi dengan pola yang sama berulang – ulang. Dengan explore n menambah vocab tentang comping, kita bisa eksekusi dengan style yang macem – macem, dan mengkombinasikannya untuk bikin permainan kita selalu fresh, walo akordnya masih sama. Dan kalo masih kurang, kita bisa study teori n improvisasi untuk melakukan twisting secara personal, in real time, di akord yang masih sama dengan hasil yang musical. Maen impro a la aransemen Dirty Loops bukanlah hal yang impossible kalo udah paham sampe tahap ini.
  • Lebih nyambung sama banyak musisi. Tentu saja jadi musisi otodidak bukanlah hal yang tercela, tapi kalo kita bisa punya vocab yang cukup banyak dan memahami istilah – istilah baku, kita bisa lebih nyambung ngobrol sama berbagai pihak yang berasal dari berbagai kalangan, dari anak komunitas grunge sampe dengan pemain classical. Buat performers, ini berarti kesempatan jobs jadi tambah luas.

Dan bonusnya, kalo mau ente juga bisa aktif sharing info n nekat nulis blog konyol macam ini Juragan!

dirty-loops-henrik-linder
Henrik Linder of Dirty Loops

 

Gimana cara explore-nya?

Salah satu cara paling cepat n efektif tuk explore adalah dengan selalu mencari lingkungan yang membuat kita bego. Gaul sama musisi/guru yang jauh lebih musical adalah salah satu cara efektif untuk membuat kita bego. Sekalinya kita kira – kira udah sepantaran or lebih pinter, cari lagi lingkungan laen yang bikin kita bego. Kita pan kagak mungkin pinter di semua hal (even dalam musik), jadi explore ini mirip hidup kita masing – masing, sebuah perjalanan tanpa henti.

Speed Playing

Speed playing bisa kedengeran dari musik berlatar apapun, kagak cuman rock n heavy metal doang. Bagi pembaca yang berlatar Country Music dan European Jazz (Gypsy Jazz) tentu udah pada nyengir – nyengir pas baca ini. In fact, dalam speed playing secara teknikal mereka bisa dibilang lebih advanced daripada musik rock n semua variant nya yang melibatkan kompresi (dari distortion amp/pedal), karena pemaen country n gypsy bisa mengeksekusi sama kencengnya dengan dinamika yang rapi, tanpa bantuan kompresi. Terlebih lagi, khususnya pemaen gypsy, mereka udah terbiasa maen dengan tradisinya menggunakan gypsy guitar (dengan konstruksi yang rada beda dari traditional acoustic guitar) dengan senar heavy dan action yang cukup tinggi.

Bagaimana mungkin mereka bisa melakukannya?

Dengan teknik yang bener, almost semuanya possible. Form dari picking hand pemaen country dan gypsy cenderung  beda dari form traditional  di electric guitar untuk blues, funk, jazz, rock n metal, dll. Country players make finger picking, dan gypsy player make floating wrist untuk power n speed picking. BTW, ane kagak akan ngebahas lebih detil perihal individual technique nya, karena bisa menjerumuskan ane tuk lanjutin guitar chapter. Silakan explore sendiri  or cek ke guru n sekolah musik masing – masing aja untuk info lebih jauh.

Disisi lain, tanpa mempertimbangkan faktor latar musiknya, speed playing bakalan cenderung lebih sering kedengeran dimainkan oleh ABG s/d awal usia dewasa.

Alasannya bukanlah faktor musical, tapi cenderung usia.

Fast-and-Furious-7-Production-Release-Date-Delay-Paul-Walker-Death

Unless pembalap pro, di event pro, di sirkuit pro dan di pilem, kita bakal jarang liat orang yang udah berumur kebut – kebutan di jalan. Beda sama ABG, mereka cenderung baru ngerasain bisa ngebut untuk pertama kalinya, it feels fun, dan diulang – ulang terus, di tiap kesempatan. Kagak jalan tol kagak jalan tikus, kalo sepi, gas poool! Perkara konteks, urusan entar, penting having fun duluan. ABG pan punya kecenderungan anti kemapanan, kalo berandal baru macho n keren.

Sayangnya, cuman sebagian kecil dari pembalap amatir ini yang nantinya naek level jadi pembalap pro. Musically speaking, pembalap pro ini berarti musisi yang memerlukan kecepatan sebagai bagian dari musik yang dijualnya secara professional. Untuk sampe ke tahap ini, kita perlu paham konteks dari kecepatan dalam musik yang kita mainkan. Untuk paham konteks kita perlu explore, dan untuk explore kita perlu quality time. Siapa yang punya quality time ditengah era distractions sekarang ini?

Berhubung lingkungan sangat berpengaruh untuk perkembangan musik kita, jauhilah gamers dan komunitas nya.

“To, FF XIII besok direlease di PC loh, official!”

“Bodo!”

“To, MGSV Desember tuh, dah siap – siap DDR4 sama SSD blom?”

“…”

“To, Keith Jarrett bikin masterclass loh!”

“Hah, serius lo?”

 

Keith Jarrett
Keith Jarrett

Anyway, sebagian besar musisi sebenernya bisa speed playing tanpa musti jadi pembalap pro.  Rata – rata pemaen senior (yang biasanya diremehin para speedy n flashy  junior players) dulunya pas jadi junior juga cenderung doyan ngebut. Mereka cenderung kagak  ngebut lagi karena itulah cara yang paling efisien (baik untuk nyetir, dan untuk menyampaikan ide musical). Sesekali ngebut in context is fine, pas nyetir kita juga perlu sesekali ngebut untuk nyalip tronton yang ban nya ngegeol.

Sebenernya usia bukan penentu saklek, doi cuman kecenderungan, sama kaya hubungan antara usia dan kedewasaan. Kebanyakan senior cenderung lebih dewasa dalam memahami musik, karena secara alami, pemahaman musik itu memang perlu waktu n pengalaman. Ada sebagian kecil musisi junior yang udah ngerti prinsip musik dan konteks penggunaanya dalam tradisi. Orang – orang yang begono lah yang disebut berbakat. Walo begono, kagak ada yang bisa ngalahin waktu n pengalaman dalam teknik tuk eksekusi. Banyak bocah yang ngaku bisa maenin musiknya Yngwie Malmsteen (the icon tea), dan sekilas keliatan keren karena yang maen bocah, tapi musically, tetep aja eksekusinya masih sangat jauh dari level Yngwie Malmsteen.

 Shredding

Bagi yang merasa udah bisa shredding, yang sehari-harinya ngeshredd pagi-siang-sore-malam, dan sekarang lagi boring maen gitar, coba maen lagu pop (or yang lagi ngetop) n fokus pada detil dinamika n groove-nya. Di musik, ada jauh lebih banyak hal keren daripada sekedar shredding tok. Maen cepet itu biasanya banyak detil yang terlewat, mirip ngebut dijalan, kita nggak akan tau kondisi kiri – kanan dengan detil. Lokasi pom bensin, pangkalan taxi, nama-nama toko, lewat semua kalo pas ngebut. Sebagian besar gitaris kehilangan makna dari filosofi “maen gitar” saat udah bisa shredding, dan menganggap speed linear playing adalah segalanya. Obat bagi yang terkena gejala ini, bisa coba maen pelan dan nikmati perjalanan sambil liat kiri – kanan, n sesekali ngerem n berhentin bentar ngasi orang nyebrang. Nah kalo pas lagi di jalan tol n kebelet pipis, hajarlah itu pedal gas sampe mentok. Sesuai sikon adalah cara yang jauh lebih fun n colorful untuk bermusik. Dan karena sikon tiap orang tidak pernah selalu sama dan berubah tiap hari (even orang itu lagi di pengasingan or penjara sekalipun), maka musik bisa lebih asik, dan variatif.

Kenapa speed bukan segalanya?

Sebagian besar pemain pro, any instrument, bisa maen speedy dengan kadar yang masuk kategori shredder, terlepas dari maenan sehari-harinya. Contoh tergampil-nya  adalah para pro-level session players. Technically n musically, mereka sebenernya jauh lebih serem daripada keliatannya. Jangan percaya kalo mereka cuman ngaku tau pentatonik doang. Itu jelas kagak cukup tuk bekal hidup jadi pro-session players, walopun sebenernya  kalo sekedar buat bluffing di komunitas junior cukup manjur. Salah satu nama yang cukup high profile di dunia gitar adalah Steve Lukather (Toto).

 

luke
Steve Lukather

Para session guitarists almost selalu punya karakter yang versatile dan well rounded dari semua aspek, baik secara technical, musical, maupun personal. Walo begono, bagaikan grafik di Winning Eleven, mayoritas gitaris session kagak ada yang skillnya mentok max semua di berbagai aspek, even para gitarist yang dianggap dewa-dewa di panggung G3 sekalipun, selalu ada kompromi, terdapat sisi kuat dan lemah. Tiap pemain cenderung punya preferensi tertentu, terutama berkaitan dengan gaya musik dan vocabs beserta teknik-teknik pendukungnya. Tentu ini adalah hal yang wajar. Mayoritas orang cenderung dig in spesifik ke 1 style tertentu yang bikin mereka jadi rocker, or jazzer, or blueser, or country player, or classical player. Fusion bikin batasan tiap style jadi lebih fleksibel, walopun dari term secara global, doi kurang lebih cenderung mewakili kombinasi dari jazz dan rock, tok. Secara faktual dilapangan, sebenernya berhubung formula dan prinsip musik non-traditional itu asalnya dari Classical, maka semua genre yang disebut tadi sebenernya bisa dikombi satu sama lain.

Perihal combi all genre ini juga bahkan berlaku untuk blues (yang notabene bukan berasal dari European Classical). Hampir semua info study tentang blues yang beredar hari ini dan digunakan oleh sebagian besar sekolah musik adalah adalah versi westernized-nya. Semua musik yang dimaenin dengan instrument yang menggunakan western music based tuning n pitches, otomatis ngikut system asalnya, western system. Dengan begono, exotic scales yang dipelajari para shredders itu sebenernya kagak akan bunyi otentik exotis beneran tanpa make instrument non-western. Or minimal kalo tetep make western based instruments, frekuensi tuningnya musti menyesuaikan dari versi asli exotic scales nya.

Kembali tentang shredders dan kombi-topic tentang genres n styles, ane bisa merekomendasikan 1 nama yang mungkin kagak max di semua skills, tapi paling nggak beliau cukup jelas kedengeran diatas rata-rata, bisa maen di semua style dengan otentik, beserta versi shredding dari tiap style :

Eng ing eng (drum rolls)..

Mang Jupri Goban (plesetan versi Betawi dari Guthrie Govan)!

Guthrie_govan
Mang Jupri

Sebenernya ada beberapa kandidat kuat lain yang cukup high profile dari background shredder, yaitu Ron Thal dan Buckethead, tapi ane cenderung milih Mang Jupri karena beliau bisa optimal versatile dengan gear yang minimal (cek klinik beliau era pra-Suhr endorsement, pas cuman make PRS n Cornford Amps doang, santai maen anything dari traditional blues, country, jazz sampe shred metal dengan otentik, cuman dengan manipulasi PU switch, knob volume + tone, dan built in booster pedal dari amp). Yang menariknya nih, dari berbagai interview, beliau berkali-kali menyatakan justru khawatir dengan “new generation shredder movement”. Shredding is just one thing, tapi yang terpenting tetep musiknya. After all, musik lah yang membedakan bahwa seorang gitaris itu musisi beneran, ato cenderung atlet (Yoi, cek guiness record speed picking).

Mang Jupri juga dikenal udah explore berbagai macam teritory di gitar’ dan dapet semua essence-nya. Walo begono, sampai dengan info terakhir yang ane ikuti, yaitu antara setelah beliau resmi release 2 seri Charvel-nya dan sesaat sebelum make Victory amps (ampli gokil dari Martin Kidd, mantan designer Cornford Amps yang bunyinya maknyus tea), beliau belum pernah kedengeran maenin traditional classical. Hal ini udah sempet sekilas ane selidiki kebelakang, sampai ke jaman demo prototype ‘Wonderful Slippery Thing’ awal taun 90 an. Tapi berhubung beliau bisa maenin dengan santai ‘Man In The Mirror’ (Michael Jackson) versi Tuck Andress, maka seharusnya genre Classical bukanlah big deal.

Explorasi dan versatility adalah sebagian alasan kenapa ane switch instrument ke piano. Berbagai prinsip musical sejak era awal yang menjadi dasar terbentuknya harmony musik hari ini tentu bisa diicipin dengan piano, dan bonusnya, bunyi dari macem-macem instruments bisa disikat di kibor (dengan sedikit kompromi disana sini). Saat switch instrument, daftar subjectnya tiba-tiba jadi sangat-sangat luas banget. Hal-hal yang baru kalo diliat dari background gitaris diantaranya adalah : Readingnya ekspansi sampe 2 – 4 part (treble n bass clef n SATB), nyikat lines counterpoint tanpa kompromi dan berbagai permutasinya (masing-masing dalam 3 versi, oblique kayanya kagak usah diitung), berbagai style impro tambahan (baroque, classical, stride, ragtime, dll), self accompanying impro (bye-bye looper pedal), sustaining  note(s) via pedal, close (n chromatic) voicings chords, poly-chords (dengan voicing sesuai imajinasi), poly-rhythm, dll. Untuk saat ini, banyaknya menu yang musti diicipin ini bikin ane makin jarang tuk sempetin ngecek blog, email, FB, dll, minimal sampe sekitar setaun kedepan. Jadi buat yang pertanyaan, or messages di inbox-nya lama di reply, harap maklum.

Wejangan


“Sredang sreding sredang sreding.. Ane blom bisa shredding nih!”

Don wori, sebenernya doi jauh lebih gampil daripada keliatannya. Basicnya, shredding adalah sekedar ngebut. Dan seperti semua yang ngebut dengan ok (tanpa benjut), kita musti bisa dulu maenin versi normal (santai) nya, in control. Mungkin “in control” adalah keyword-nya.

Berikut tipsnya :

Ini yang paling penting : relax, santai bagai lagi dipantai.


“Gile lu To, mana bisa ngebut sambil relax, yang ada juga deg2an!”

Kemungkinan besar, Yngwie Malmsteen kagak bakal bisa ngebut nonstop (almost) selama 3 jam dalam tiap konsernya kalo 1-2 lagu maennya tegang. Bagi gitaris non-shredder yang cuman sekedar pengen sesekali maen cepet, mungkin fine aja tuk rada tegang pas ngebut, tapi para shredder beneran bisa maen cepet (dan lama) sambil tetep bernafas normal. Keadaan relax ini juga sangat berbengaruh terhadap stamina bagi shredders, dan juga mencegah cidera serius jangka panjang macam tendonitis dan carpal tunnel syndrome. Di salah satu instructional video tentang picking, Mang Jupri bisa melakukan tremolo picking dalam normal picking position, tanpa batas durasi. Silakan di search videonya.

Stay di normal picking position saat tremolo picking sebenernya bukanlah hal yang termasuk yang gampil tanpa dilatih sebelumnya. Untuk eksekusi tremolo picking, sebagaian besar gitaris umumnya otomatis switch ke strumming position dengan postur yang beda dari normal picking position (untuk normal solo single lines), umumnya posturnya jadi nekuk kedalem mirip picking hand EVH saat tremolo (cek video solo ‘Eruption’) karena itu cara yang umumnya tergampil (floating wrist, rotation dengan sedikit bantuan dari elbow).

evh
EVH’s tremolo picking

Info dari para pemain mandolin (sodara deket gitaris yang demen maen tremolo), idealnya picking hand bisa berada stay di 1 posisi yang nyaman untuk semua jenis tugas picking, dari single lines tremolo sampe strumming, dengan hanya perubahan minimal sekedar untuk mengakomodasi lokasi senar 1 sampe 6. Nampaknya Mang Jupri himself juga cenderung menggunakan pendekatan ini. Ini bikin picking jadi effisien untuk semua tugas picking, termasuk untuk maenin macem-macem style. Filosofi dari cara ini adalah :

Eksekusi di 1 senar (single lines, tremolo picking) sebenernya sekedar versi minimal dari eksekusi di banyak senar (strumming), so make sense kalo kita sebenernya cuman butuh 1 form of picking untuk simplifikasi.

Dan tetep, dalam eksekusinya musti relax, santai bagai dipantai. Sehubungan dengan relax, berikut ada 4 state dari otot :

  1. Dead : Kagak ada kontraksi otot apapun whatsoever.
    Contoh tergampil : Binatang yang mati, dan nama binatangnya bukan cicak (ekornya bisa autopilot goyang dombret).
  2. Tense or tegang : Kontraksi otot yang menyebabkan kaku dan menghambat kemampuan untuk bergerak. Ini adalah kondisi killer di music playing dan kalo dipaksakan dengan berulang kali, doi potensial tuk bikin cidera/cacat permanen. Ciyus!
    Contoh tergampil : Minta gitaris non-shredder tuk speed picking/tremolo di max speed lebih dari 10 detik. Kondisi picking hand-nya bisa dipastikan tense.
  3. Movement : Kontraksi otot yang menyebabkan gerakan tanpa tense. Ini adalah target utama yang dilatih tuk music playing.
    Contoh tergampil : Orang mraktekin Tai Chi Chuan.
    Contoh terekstreme : Mike Mangini’s  Single Stroke WFD World Record : 1203 per minute (Sekitar 20 per detik).
  4. Tonus : Passive standby tension. Doi kagak menghambat kemampuan tuk bergerak sedikitpun, justru karena karakter standby nya, doi membuat kita lebih gampil bergerak, jadi katalis. Doi super important dalam relaxed playing.
    Contoh tergampil : Otot rahang. Kalo kagak ada tonus, doi bakal mangap dan susah ngomong. Sebagian emak – emak di mall yang cerewet n doyan ngegossip itu kagak pernah mengeluh rahangnya cape/pegel.

 

 

mike mangini
20 not per detik, 1203 not per menit

State no 3 dan 4 itu yang kita gunakan tuk musical activity, dengan sejauh mungkin menghindari state no 2. Kalo sampe ngalamin state no 1, yah apa boleh buat, wayahna.

Dan kalo keterangan – keterangan diatas masih kedengeran absurd, penjelasan lanjutannya adalah :

Repetisi, repetisi & repetisi..

Yoi, again, again & again! Dengan mengulangi dengan tempo pelan dan relax, kita akan membangun yang namanya muscle memory, semacam program reflex dari suatu pola eksekusi. Pola eksekusi ini merupakan vocabs bagi muscle memory, doi bisa ditambahkan terus sampai pada akhirnya mencapai tingkat independence (langsung bisa maenin variasi pola baru secara instinctive tanpa musti dilatih dulu sebelumnya, karena kemiripannya dengan berbagai pattern yang kita udah kuasai. Sangat berguna tuk patternless n surprise impro). Fungsi tambahannya adalah untuk bisa menemukan kombinasi yang paling efisien antara jumlah otot yang aktif dan yang passive dari suatu pola gerakan. Idealnya, gerakan ditekan seminimal mungkin tanpa ngorbanin dinamika n accent, dengan jumlah otot yang aktif yang juga minimal, dan tetep dalam relax state.

Goal utama dari relax n repetisi adalah : memilih otot-otot yang paling efisien untuk eksekusi dan menon aktifkan otot lainnya, sebanyak mungkin.

Coba melakukan repetisi dari sebuah pola, secara fokus dan in-time, selama beberapa jam per hari disertai permutasinya. Hampir dipastikan dalam beberapa hari (or maksimal minggu, kalo pola yang diulang cukup panjang), langsung kedengeran jelas peningkatan speednya. Naikin metronom, ulangi prosesnya, terus sampe mentok tembok, kembali ke step 1 tuk efisiensi, dst. Coba nonton pilem ‘Edge of Tomorrow’ (2014) – starring Tom Cruise, buat dapetin gambaran detil dari prinsip repetisi. Keywordnya adalah kembali ke relax, dan painless playing (“no pain, no gain” tidak bisa diartikan secara literal dalam music training or playing or any musical activity, dan bahkan in living sekalipun).

Nanti ada waktunya ketika kita udah melakukan ribuan jam latihan dengan relax n repetisi tapi tetep aja kagak ada kemajuan lagi. Ini berarti ada 2 kemungkinan, antara kita emang udah mentok, ato kita salah memahami istilah relax n repetisi saat eksekusi. Kalo udah ribuan jam latian tuk shredding tapi blom bisa maen sekitar 9 not/detik dengan super clean, itu berarti kita salah latian, or kagak efektif. Logikanya, semua orang  kalo latian dengan BENER, asalkan bisa maen dengan relax dan efisien, PASTI bisa shredding kalo mau, even dieksekusi make form/posture yang bermacam-macam (termasuk yang dibilang secara akademis salah, macam picking hand nya Marty Friedman or make strap sepanjang Slash).

Nyikat dengan santai picking lines 9-10 not per detik kayanya udah masuk kategori shredding (not 1/16 di 150 – 160an BPM), sementara shredder top macam Paul Gilbert & John Petrucci mungkin bisa stretch sampe 12-14 note per detik (limit di Rock Discipline adalah 200 BPM, not 1/16 chromatic). Cukup worth tuk dicapai kalo musik kita emang butuh speed sampe setingkat itu. Country players mungkin bisa lebih dari itu (karena melibatkan finger picking) dan cenderung lebih kedengeran musical (karena musiknya berasal dari tradisi tonal, maka mindsetnya lebih ke harmony, voice leading, n chordal fragment form).

BTW, jangan lupa selalu warming up dulu sebelum melakukan hal-hal yang akrobatik.

2 hal diatas adalah pokok yang terjadi di semua pemain dari Danny Gatton, Shawn Lane sampe Bireli Lagrene. Beberapa hal lain kayanya cenderung personal, dari string action, gauge, fretting n picking hand position, dll. Nah, silakan coba n buktikan sendiri kalo shredding sebenernya kagak susah. Dengan discipline, doi bakal datang sendiri, in time. Yang kagak gampil adalah memodifikasi dan mengkombinasikannya dengan berbagai aspek laen tuk membuatnya terdengar tasty n musical, wong kalo sekedar maenin sequence scales naek turun tok, tiap murid di semua les-lesan manapun juga pasti bakal bisa.

“Bill Gates” juga bisa shredding loh, make gypsy guitar pula :

Piano

Tulisan ini juga masuk piano chapter, tapi kenapa pianist kagak dibahas? Sebenernya sebagian besar pianist mungkin nantinya kagak akan dapet manfaat apapun dari baca tulisan di blog ini, karena mayoritas pianist biasanya sudah punya resource yang jauh lebih reliable dari para professor di conservatory-nya masing-masing, kecuali segelintir pianist otodidak or yang masih tahap starter level. Sebagian besar populasi pianist adalah manusia perfectionist dan semua classical pianist bisa dibilang masuk level perfectionist mampus pus, sampe di suatu tingkat dimana Jordan Rudess yang dari Juilliard sekalipun dianggap mbalelo dari mainstream teaching, technically. Pendapat ane, as long as it working flawless n tension free, no problemo terhadap personal preferences. Judgement ini tentu saja gara-gara background ane dari gitaris yang punya banyak banget variasi teknikal school, dari postur picking hand Marty Friedman (not sure siapa yang follow beliau) sampe cara maen Andy McKee (banyak yang make). Kemungkinan ini bisa saja berhubungan dengan ketertarikan Jordan Rudess tuk maenin synthesizer n rock music, or bisa juga pengaruh penggunaan Kurzweil workstation (Fatar keybed) selama 1 dekade dengan tetap lancar maenin Hanon, tapi ane not so sure. Teknik yang dibutuhkan tuk maenin kibor dengan hammer action emang butuh modifikasi dari teknik traditional di acoustic piano, terutama powernya. Untuk mencet bagian dalam keyboard, terutama white key yang berada di sela-sela black key, perlu beberapa kali lipat tekanan daripada maen di traditional acoustic piano, bikin hammer action keyboard beberapa kali lebih susah dimaenin daripada traditional piano (kagak berlaku untuk Kawai MP11 dengan Grand Feel Action nya yang release awal taun ini, konstruksi keybednya sama persis dengan grand piano).

Utskrift

Anyway, fakta bahwa permutasi 2 tangan dengan 10 jari itu ada banyak banget, porsi latihan pianist umumnya bisa sampe kaya kebanyakan orang ngantor (8 jam, or more) per day, yang bisa berlangsung selama beberapa taun (or belas taun) sebelum mencapai personal goal masing – masing. Pianist juga punya agenda yang jauh lebih luas daripada sekedar mamerin speed n techniques. Ada beban lebih berat dibalik gelar big boss of all western instruments. Tapi walo begono, para pianist (terutama di concert level) kagak perlu klasifikasi shredder, mereka kalo mau udah pasti bisa maen jauh lebih cepet n complicated (in more musical way) dari siapapun yang bisa maen gitar standar. Lha wong 10 jari kerja bareng je Dab. Ditambah lagi, mekanisme eksekusi not di piano umumnya cukup dengan pengaturan kombinasi antara arm weight, gravitasi, dan kecepatan finger attack (untuk dinamika forte keatas memang bisa aja ikut ngelibatin otot bahu dan body weight). Kalo mau di oversimplifikasi, maen piano seolah bisa kaya sekedar milih jari tuk berinteraksi dengan gravitasi, menopang sebagian berat tangan di keyboard (Tobias Matthay’s Arm Weight method), yang tentu saja tujuan utamanya adalah maen piano dengan weightless feel n super relaxed, way more relaxed daripada picking hand dan fretting hand di gitar (kita bakal denger dead note a.k.a. ‘jambu klutuk’ kalo frethand relaxed). Dan kalo pianist mau sekedar ngebut maen scalar tanpa terikat dengan dinamika dan attack-type, tinggal ningkatin kecepatan koordinasi jari aja kesana kemari, disertai dengan beberapa teknik-teknik pendukung, terutama thumb technique (pake so called ‘thumb-over’, biar lebih cepet n tension-free) untuk shift position, serta flatter finger position untuk efisiensi. Buat gambaran, ini salah satu contoh warming-up di piano, Russian style, maen similar & contrary motion contrapuntal playing, oleh Lola Astanova, concert pianist :

Bagi gitaris manapun kayanya bakal setuju kalo video warming up diatas masuk kategori serem dari sisi speed dan independence-nya. Walopun begono, doi adalah hal yang biasa n normal bagi kalangan pianist (terutama concert level n ekuivalen-nya). Dan kalo mau ngelantur ngebahas teknik di piano (biar lebih spooky), sebenernya masih tersembunyi teknik – teknik yang jauh lebih sinting lainnya, salah satu yang terkenal serem bahkan bagi kalangan pianist sendiri adalah doubling (biasanya yang kedengeran paling musical adalah in 3rds dan 6ths) dengan 1 tangan, jadi teorinya dengan 2 tangan bisa maenin 4 scale simultan (mirip maenin scales pada SATB staff bebarengan, sendirian). Nah, lo..

Closing

Shredding adalah salah satu ekspresi musical yang sangat umum disalah gunakan sebagai ukuran tingkat musicalitas para instrumentalist, terutama dikalangan gitaris. Sebenarnya ada banyak aspek yang mempengaruhi musicality para players, dan shredding justru tidak harus termasuk didalamnya. Konsep ‘less is more’ bisa digunakan tuk membantu shredder konvensional untuk lebih memahami musicality secara umum, terlepas dari ukuran yang ngetren di komunitas gitaris.

Hal yang umumnya dianggap paling susah bagi para musisi yang udah punya techniques adalah bermusik dengan balance dari 2 kutub yang berlawanan :

  • Yang paling sering disearch disini : Inside – Outside

Ini adalah bagian dari subject tonal harmony, subject yang cukup sering di bahas disini, terutama setelah ada workshop reguler di Dojo Gitar. Kombinasi dengan porsi yang tepat dari 2 hal itu bikin musik kita kedengeran lebih tasty.

  • Yang lebih relevan dengan subject shredding : Sound – Silence

Seringkali, kita perlu maen dengan menggunakan lebih sedikit not. Karena musisi beneran itu kagak cuman maenin bunyi, kita juga musti paham n bisa maenin silence dengan porsi yang efektif tanpa mengurangi detil pesan yang harus disampaikan. Kombinasi antara sound n silence adalah pondasi dasar musik.

  • Hal lain yang cukup relevan dengan shredding : Reduksi – Ekspansi

Ini adalah bagian dari subject tentang harmony, terutama yang mengarah ke aransemen dan orkestrasi. Basically, shredding adalah salah satu bentuk ekspansi yang efektif untuk memberi kesan agresif dalam musik (dan fans eksklusif terbesarnya dipengaruhi faktor usia, kaya yang dibahas sebelumnya diatas). Dengan lebih memahami harmony secara luas, maka umumnya saat ekspansi (shredding, orkestrasi, dll) kita bakal bisa selalu mengekskusinya in context dan lebih bisa dipertanggung-jawabkan secara musical (sangat berguna tuk para composers n improvisers).

Kalo musik kita hanya fokus berekspresi pada 1 hal melulu tentu aja bakal kedengeran boring n predictible. Aim for balance, more subtle details n juga variety buat ngasi beberapa surprise secara musical ke audience. Untungnya nih, berhubung ini adalah blog tentang musical journey dengan background ke arah edukasi, tentu saja ada beberapa resource yang cukup relevan “tersenggol” disini, yang masing-masing subject bisa diexplore sesuai kapasitas n interest dari tiap individu.

 

vladimir horowitz
Vladimir Horowitz, The Last Romantic

Jadi, dig in deeper dan selamat nyeredding..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s